Jumaat, 22 Mac 2019

0 Tak payah bersedekah jika sekadar mahu menunjuk

1. Kita biasa dengar, kalau nak buat baik, nak bersedekah, kena buat senyap-senyap, kena sembunyikan amal jariah kita, bak kata pepatah apabila tangan kanan memberi, jangan sampai tangan kiri tahu, kerana dikhuatiri mengundang riak dan ujub dalam diri pemberi sedekah.

2. Lalu apabila ada orang buat kebaikan secara terbuka dan terang-terangan, ada yang kecam kalau buat baik setakat nak menunjuk baik tak payah buat.

3. Malah pernah juga aku terdengar pesanan khidmat masyarakat semacam ini keluar di radio, di mana selebriti tersebut berpesan lebih kurang begini, "Kalau buat baik setakat nak menunjuk baik tak payah, nak buat baik kena ikhlas okay".


4. Jadi bila kita nampak orang lain berbuat baik dan menunjukkan amal jariahnya secara terbuka, kita kecam. Cakap dia berlagak, riak, ujub, takbur, menunjuk dan sebagainya.

5. Orang bagi sedekah kepada sekolah guna replika cek besar, kita kecam cakap menunjuk. Orang bagi bantuan kat rumah anak yatim lepas tu letak kat Facebook, kena kecam kata riak. Orang politik turun padang bagi beras kat orang miskin, kita kecam kata dedak. Ada NGO nak bagi makanan percuma pada mahasiswa, kita kecam cakap pelajar manja sangat. Lepas tu cakap kalau setakat nak menunjuk baik tak payah.

6. Di sinilah yang kita silap bila kita anggap "lebih baik tak payah kalau setakat nak menunjuk".

7. Ya, memang Islam mengunjurkan kita memberi sedekah secara tertutup dan sembunyi untuk mendidik rasa rendah diri, memupuk keikhlasan, mengelakkan perasaan riak dan ujub serta demi menjaga maruah dan kehormatan mereka yang menerima sedekah tersebut, namun sebenarnya tak salah untuk kita bersedekah secara terbuka atau terang-terangan.

8. Kita kena faham segala bentuk amalan sama ada seseorang itu ikhlas atau riak, itu adalah antara manusia dan Tuhan sahaja. Kalau niat kita memang ikhlas, kita dapat ganjaran di sisi Allah. Kalau niat kita nak riak, kita tak dapat apa-apa ganjaran malah boleh mengundang dosa. Itu adalah faedah akhirat pada sang pemberi.

9. Allah tahu apa niat dan apa dalam hati seseorang, tetapi seorang manusia tidak tahu apa sebenarnya dalam hati seseorang manusia yang lain. Jadi manusia tidak boleh menilai dan menghukum niat manusia lain sebab ia diluar pengetahuan dan kekuasaan kita.

10. Asal kita nampak orang buat baik secara terbuka, kita kecam cakap dia nak menunjuk, sedangkan boleh jadi orang yang memberi sumbangan secara terbuka dan terang-terangan ini niatnya adalah untuk mengajak orang lain untuk turut memberi sumbangan kepada orang yang memerlukan, atau mungkin dia sebagai orang tengah yang mengumpul dana yang disumbang orang ramai, jadi dia perlu post di media sosial agar penyumbang lain tahu yang sumbangan mereka telah berjaya disalurkan kepada penerima.

11. Jadi tak kisahlah bila ada orang buat amal jariah secara terbuka atau sembunyi, biarlah. Apa pun niat sebenar dalam hati dia, adalah tak wajar bagi kita untuk suruh mereka berhenti memberi, kerana yang penting adalah akhirnya penerimanya tetap akan mendapat faedah dunia dari pemberian tersebut, tidak kira siapa pemberi atau cara pemberian.

12. Kalau memang pemberinya ada niat riak atau nak menunjuk, itu biarlah Tuhan yang hukum. Tapi di pihak penerima, dia tetap akan dapat faedahnya dari pemberian tersebut.

13. Ada orang nak bagi sumbangan RM10,000 pada rumah anak yatim sama ada pakai replika cek besar atau menyorok-nyorok, rumah anak yatim tersebut tetap dapat RM10,000. Ada orang bagi beras pada orang miskin lepas tu upload kat Facebook atau tidak, orang miskin itu tetap dapat makan nasi dari pemberian tersebut.

14. Kita pula yang kecam ini hanya tahu kecam sahaja, tapi kalau orang yang kita kecam itu merajuk dan tidak mahu lagi bagi sumbangan, takde pun kita nak gantikan tempat dia untuk beri bantuan pada orang yang dibantu itu. Jadi jangan terlalu berprasangka buruk pada orang lain, boleh jadi bukan dia yang riak, sebaliknya kita yang iri hati dan cemburu.

15. Tidak salah kalau nak memberi nasihat dan peringatan tentang sifat riak, ujub dan takabur, tapi lakukanlah secara umum tanpa mengata pada siapa-siapa, sebab kita tak boleh baca pun niat seseorang. Kalau kita tak mampu berbuat baik, usah berdengki pada yang mampu.

16. Dan yang paling penting, sekali lagi, jangan kecam dan suruh orang lain berhenti memberi, kerana yang paling penting dalam suatu sumbangan adalah sang penerima akhirnya mendapat manfaat dari sumbangan tersebut.

Baca juga lain-lain artikel berkaitan:


P/S: Jangan lupa untuk menyokong kami dengan membeli buku Buasir Otak: The Komik (ENIGMA) yang baru di sini - http://bit.ly/buybotk6.

https://buasirotak.blogspot.com/p/buasir-otak-komik-enigma-sambungan-1-2.html

https://buasirotak.blogspot.com/p/blog-page_84.html




tags: amal amalan kebaikan kebajikan sedekah sedeqah shodaqoh jariah sumbangan derma mana lebih utama secara sembunyi tersembunyi sulit rahsia atau terbuka terang-terangan bermusim menunjuk baik tak payah ikhlas riak ujub takbur

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Walaupun komen Anonymous/Tanpa Nama dibenarkan, mohon gunakan ID Berdaftar untuk mengelakkan dari berlaku kecurian identiti. Namun sekiranya ingin menggunakan Tanpa Nama, mohon letakkan Nickname untuk memudahkan komunikasi dan mengelakkan kekeliruan. Namun sekiranya Nickname yang digunakan dikenalpasti milik ID Berdaftar orang lain, maka komen akan dipadam untuk mengelakkan fitnah dan salah faham.

* Word verification terpaksa diaktifkan berikutan terdapat begitu banyak spam judi di ruangan komen.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...