Iklan Leaderboard

Rabu, 29 Oktober 2014

11 Cerpen klasik lagenda Kisah Cikgu Suraya

Aku teringat akan kisah yang berlaku 10 tahun yang lalu, ketika aku masih lagi di alam persekolahan. Kisah yang bakal aku ceritakan ini mendatangkan kesan yang mendalam terhadap aku, terhadap kehidupanku.

Semasa berada di tingkatan 5 di salah sebuah sekolah di Malaysia ini, aku terkenal dengan sifat seorang yang pemalu dan takut terhadap perempuan. Ketakutanku itu bukan kerana takut macam orang nampak hantu, cuma tiada kekuatan dalam diri untuk aku berhadapan dan bergaul dengan mereka. Walau bagaimanapun, aku seorang yang happy go lucky, suka bersenda gurau. Sekolah aku tu pulak, sekolah lelaki. Semua pelajarnya lelaki, perempuan yang ada hanyalah cikgu aje. Jadi, tambah-tambahlah ‘ketakutan’ aku pada kaum hawa itu.


Walaupun aku ‘takut’ terhadap perempuan, keinginan aku untuk bergaul dengan mereka amat tinggi. Aku sering berangan ada awek, dan cemburu melihatkan rakan-rakanku yang ada awek dan sering keluar bersama awek mereka. Aku juga ada tabiat yang lain, iaitu ‘geram’ melihat perempuan lawa, selalunya Cina. Bila aku ke pekan, aku suka melihat awek-awek Cina yang lawa-lawa.

Di sekolah aku tu, cikgu perempuannya ramai daripada lelaki. Cina ada, India ada, Melayu pun ada. Dalam banyak-banyak cikgu perempuan yang ada, ada le tiga orang yang lawa. Dua Cina seorang Melayu. Cikgu Cina yang dua orang ni mengajar Tingkatan 6, selalu pakai skrit aje datang sekolah. Seorang namanya Mrs. Dorren dan sorang lagi Miss Jennifer. Mrs. Dorren ni walaupun sudah ada anak tiga orang, umurnya sudah dekat 40, tapi masih mengancam lagi. Miss Jennifer pulak masih belum kahwin, tapi umur sudah lanjut, dekat 35 tahun sudah. Masih nampak macam orang muda lagi. Biasalah, Cina memang pandai menjaga penampilan diri.

Cikgu melayunya pulak, baru aje ditukarkan ke sini, dengar cerita dia daripada Kedah. Dia pindah sebab ikut suaminya yang bertukar ke sini. Kami panggilnya Cikgu Suraya yang berusia lingkungan 26 tahun. Dia ni baru aje kahwin, anak baru sorang umur setahun lebih. Dengar cerita, lepas aje belajar, dia terus kahwin. Duduk di Kedah setahun, terus tukar ke sini. Suaminya bekerja sebagai Pegawai Kerajaan.

Aku sangat suka melihat ketiga-tiga orang cikgu ini, wajah mereka, badan mereka sungguh menawan, terutama Cikgu Suraya, tetapi tetap manis dan ayu. Bila Miss Jennifer atau Mrs. Dorren nak balik, atau baru sampai, aku mesti menerpa ke arah kereta mereka. Bukan nak tolong angkat buku, tapi sebab aku memang suka berbual dengan mereka. Cikgu Suraya, apa yang aku suka sangat kat Cikgu Suraya tu ialah, wajahnya yang lembut dan menawan memukau mata sesiapa sahaja yang terpandang, suaranya manja bila bercakap walaupun dia kecil kecil molek tak tinggi mana.

Tapi sayang seribu kali sayang, ketiga-tiga mereka tidak ditakdirkan mengajar kelas aku. Aku hanya dapat tengok waktu rehat, waktu perhimpunan ataupun di bilik guru sahaja. Tiada urusan yang membolehkan aku berdamping dengan mereka.

Entah bulan berapa aku tak ingat, kalau tak silap dalam bulan 3, cikgu metematik aku berpindah ke sekolah lain, sebabnya aku tak berapa ingat. Jadi, selama 2 minggu kami tidak belajar matematik.

Masuk minggu yang ketiga, waktu pelajaran matematik, Cikgu Suraya masuk ke kelas kami. Kami semua tertanya-tanya, adakah dia masuk untuk ganti sekejap ataupun mengajar subjek itu menggantikan cikgu lama. Cikgu Suraya yang melihatkan kami semua tercangak-bangak, menjelaskan bahawa dia akan mengajar matematik untuk kelas ini menggantikan cikgu lama. Dengan tak disangka, semua pelajar dalam kelas bersorak gembira termasuklah aku. Aku tak tahu mereka gembira sebab dapat cikgu ataupun gembira sebab lain. Yang pasti, aku gembira sebab cikgu yang paling cantik, yang selalu aku angankan akan masuk mengajar di kelas ini. Ini bermakna aku dapat tengok dia hari-hari.

Mulai hari itu, cikgu Surayalah yang mengajar matematik. Aku pun sudah jadi minat dengan pelajaran ni, walaupun aku tak pernah lulus matematik sebelum ni. Aku sering tanya dan berjumpa dia bertanyakan masalah matematik. Daripada situ, pengetahuan matematik aku bertambah, aku lulus juga akhirnya dalam ujian bulanan walaupun hanya cukup-cukup makan.

Oleh kerana terlalu minat kat Cikgu Suraya, aku dapat tahu serba sedikit tentang latar belakangnya. Bila birthday dia, tinggal di mana dan keadaan keluarganya. Dalam bulan Mei, Cikgu Suraya punya birthday, aku pakat satu kelas ucap Selamat Hari Lahir bila dia masuk nanti. Bila Cikgu Suraya masuk, ketua kelas mengucapkan “Selamat Hari Lahir” dan diikuti oleh kami semua. Dia terperanjat, dan tanya mana kami semua tahu birthday dia. Budak-budak lain tunjuk aku, mereka kata aku yang beritahu. Cikgu Suraya tanya mana aku dapat tahu, aku jawab “ada lah”. Lepas tu dia tak tanya lagi.

Cikgu Suraya tinggal di rumah teres bersebelahan taman tempat aku tinggal, lebih kurang 2 km dari rumahku. Waktu cuti, aku selalu ronda dengan basikal ke taman perumahan tempat tinggalnya. Aku tahu rumahnya dan selalu bersiar-siar di situ.

Ada sekali tu, waktu sedang ronda, Cikgu Suraya sedang memasukkan sampah ke dalam tong di luar rumah. Dia ternampak aku, dan terus dipanggilnya. Aku pun segera pergi ke arahnya. Sungguh ayu aku lihatnya petang itu.

“Amir, hang dok kat sini ka?” tanyanya dalam loghat Kedah.

“Tak juga” balasku. “Dekat-dekat sini aje”

“Cikgu tinggal sini ke?” saja aku tanya, padahal sudah tahu.

“Haa.. ”

“Sorang aje? Mana suami?”

“Ada kat dalam, dengan anak”

Sedang kami berbual, suaminya keluar, mendukung anak perempuan mereka. Terus aku diperkenalkan kepada suaminya. Aku berjabat tangan dan menegur anaknya, sekadar menunjukkan kemesraan. Suaminya taklah handsome sangat, tapi nampak bergaya, maklumlah pegawai. Setelah agak lama, aku minta diri untuk pulang.

Sudah 6 bulan Cikgu Suraya mengajar kami, aku bertambah pandai dalam matematik. Dan selama itulah aku seronok berada di kelasnya dengan wajahnya yang ayu, cantik, manis, kulit yang cerah serta hati yang baik.

Hari ini cuti, cuti peristiwa sebab Sukan Tahunan. Aku tak tahu nak ke mana, aku capai basikal dan mengayuh tanpa arah tujuan. Agak jauh kali ini aku ronda, masa nak balik aku lalu di kawasan perumahan Cikgu Suraya, langit gelap masa tu, nak hujan barangkali. Aku harap sempatlah sampai rumah.


Tapi, belum pun sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, hujan mulai turun, makin lebat. Habis lenjun pakaian aku. Aku tak berhenti, terus aje kayuh, aku tak sedar yang tayar basikal aku makin kempis, sepatutnya aku pamkan dulu semasa keluar tadi. Lagi sikit nak sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, aku tak boleh lagi menunggangnya, kalau ditunggang juga, alamat rosaklah tayar basikal aku. Aku menuntun basikal sampai ke rumah Cikgu Suraya. Niat aku nak pinjam pam kat dia. Bila tiba aje di depan pintu pagar rumahnya, aku tekan loceng. Tak lama kemudian pintu rumah dibuka, kelihatan Cikgu Suraya berkain batik dan berbaju T menjengok kat aku daripada dalam rumah.

“Cikgu!!” jeritku.

“Apahalnya Amir” tanyanya kehairanan melihatkan aku basah lenjun dalam hujan lebat dengan kilat yang sabung menyabung.

“Saya nak pinjam pam, tayar pecah”.

“Tunggu sat!!” jeritnya.
1...
2...
3...
4...
5...
6...
7...
8...
9...
10...
11...
12...
13...
14...
15...
16...
17...
18...
19...
20...
21...
22...
23...
24...
25...
26...
27...
28...
29...
30...
31...
32...
33...
34...
35...
36...
37...
38...
39...
40...
41...
42...
43...
44...
45...
46...
47...
48...
49...
50...
51...
52...
53...
54...
55...
56...
57...
58...
59...
60 saat!

Cukup 1 minit, suami Cikgu Suraya membuka pintu rumah dan keluar membawa payung. Dia membuka kunci pintu pagar. Aku tersengih-sengih macam kerang busuk.

“Hang pi mana ni?” soal suami Cikgu Suraya.

“Saja ronda-ronda, ingat nak pi masjid tadi, tapi tayar pulak tak de angin.” jelasku. “Err, abang ada pam tak?”

“Pi masjid apa pakai seluar pendek? Sat nak tengok dalam stor. Masuklah dulu.” pelawanya.

“Tak payahlah, nanti basah pulak rumah abang.”

"Hang dah solat Asar belum?" tanyanya lagi.

"Takpelah bang, saya solat kat rumah jelah." jawabku lagi.

“Tunggu sat.” suami Cikgu Suraya pun meninggalkan aku kesejukan di situ, dia terus berlalu menuju ke dalam. Sebentar kemudian dia keluar membawakan pam dan baju hujan.

“Nah.” dihulurkannya pam ke arah aku.

Aku capai dan terus mengepam angin ke dalam tayar basikal aku.

“Nak balik terus la ni.” ujar aku.

“Haa.. Lepas pam hang teruih balik. Jangan nak kona-kona pi tempat lain lagi. Nanti kirim salam dengan orang tua hang.” kata suami Cikgu Suraya itu lagi.

Selepas selesai pam basikal dalam hujan, aku terus mengayuh basikal dan berlalu dari situ. Sayup-sayup kedengaran suara dari belakang.

"Baju hujan aku hang jangan lupa pulang!".


Moral of the story: Janganlah tunggang basikal bila hari dah nak hujan.




tags: cerpen novel cerita online klasik lagenda legend viral kisah cikgu suraya video trailer filem parody part 1 2 3 tahun 2000 2004 adegan seks lucah romen beromen amir melayuboleh melayu boleh

11 ulasan:

  1. mace laen je citenye...

    BalasPadam
    Balasan
    1. arghh.. mana pergi segi tiga emas? Mana??!!!

      Padam
  2. haha.. noob.
    sini, nak tarik telinga.

    BalasPadam
  3. haha pandai kona cita...

    BalasPadam
  4. Haha ok le tu noob kona cite
    Sat g msing2 stim imagine cikgu suraya..haha
    Baiknya amir dlm ni yerk..

    BalasPadam
  5. rating 4 bintang setengah...

    BalasPadam
  6. Haha..cerita seks budak sekolah ngan cikgu..best gak ni layan.. last sekali suami cikgu suraya yg gangbang dgn cikgu cina tu..biasala.. meleis ni standard la pikir blue jer kerja dia..boring la kona citer ni..

    BalasPadam
  7. hahhahaha... bro noob pandaiiiii !!

    aku macam tak sangka aku baca citer ni dalam ketika umur aku 15 tahun... perghhhh malu siak.... not good not good....

    BalasPadam
  8. hahahaha bagus bagus buat cerita mcm ni la... oppss terkantoi lak pernah baca novel cikgu suraya :D
    jemput datang blog, follow dan saya follow balik....
    http://enyyusnizar.blogspot.com/

    BalasPadam
  9. Ish ish ish! Cikgu Suraya tak lawa langsung! Tak seperti yang digambarkan. Potong stim jer.

    BalasPadam
  10. sengal .. hahaha , beria aku baca

    BalasPadam

Walaupun komen Anonymous/Tanpa Nama dibenarkan, mohon gunakan ID Berdaftar untuk mengelakkan dari berlaku kecurian identiti. Namun sekiranya ingin menggunakan Tanpa Nama, mohon letakkan Nickname untuk memudahkan komunikasi dan mengelakkan kekeliruan. Namun sekiranya Nickname yang digunakan dikenalpasti milik ID Berdaftar orang lain, maka komen akan dipadam untuk mengelakkan fitnah dan salah faham.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...