Iklan Leaderboard

Rabu, 25 Januari 2017

10 Kenapa aku yang diuji, bukan orang lain?

Ada ketika, kita dilimpahi dengan nikmat.
Ada waktu, kita diuji dengan musibah.

Setiap kali kita diuji, mungkin ada yang terdetik, antara ramai-ramai orang dalam dunia ini, kenapa aku yang diuji?

Apa salah aku sehingga aku harus menerima ujian ini??
Kenapa aku yang terpaksa menanggung derita?
Kenapa aku yang perlu menghadapi kesusahan, kesukaran dan kesulitan?
Kenapa aku yang menerima segala musibah yang sangat berat ini?
Kenapa harus aku dan bukan orang lain?

Namun adakah layak untuk kita sebagai hamba-Nya untuk mempersoalkan "Kenapa aku?" ketika diuji dengan musibah, sedang kita tidak pernah pula mempersoalkan "Kenapa aku?" ketika dicurahi pelbagai nikmat dan rezeki dari-Nya.

Malah bukan kita seorang sahaja yang menerima ujian dari Tuhan, semua orang juga pernah melalui pelbagai macam ujian malah mungkin ada yang jauh lebih teruk dari kita.

Setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya. Sesungguhnya setiap ujian itu adalah tanda kasih, hadiah, peringatan dari Allah buat hamba-Nya yang sering lalai dan alpa pada kehidupan dunia yang sementara.
Baca sebuah komik dari buku kami yang terkini iaitu Buasir Otak: The Komik (AWAKENING) bertajuk Kenapa Aku? oleh Prince of Noob.





P/S: Jangan lupa untuk menyokong kami dengan membeli buku Buasir Otak: The Komik (Awakening). Klik pada gambar di bawah untuk maklumat lanjut. Untuk membeli boleh hubungi kami melalui:


Email: princeofnoob[at]gmail[dot]com
PM Facebook: https://www.facebook.com/prince.nub 
Whatsapp/SMS agen kami: SangKancil - 013-9313541

http://buasirotak.blogspot.com/2016/11/buasir-otak-komik-awakening.html



tags: kenapa mengapa aku terima ujian musibah berat diuji tuhan sabar bukan orang lain


10 ulasan:

  1. nice sharing. saya suka ayat ni ''adakah layak untuk kita sebagai hamba-Nya untuk mempersoalkan "Kenapa aku?" ketika diuji dengan musibah, sedang kita tidak pernah pula mempersoalkan "Kenapa aku?" ketika dicurahi pelbagai nikmat dan rezeki dari-Nya.''

    BalasPadam
  2. Yaa..bykkan baca kalimah istirjak..kalau kita baca kalimah istirjak ia mengajar kita berbuat ikhlas..ketika sesuatu diambil dari kita oleh ALLAH kita harus yakin ia dtg dari ALLAH..atau kalaupun diberikan kepada kita sifatnyakan sementara...😁

    BalasPadam
  3. Jya mata ne, koneko-tachi chan~ ( = ^w^ = )


    ğŸ™ˆğŸ™‰ğŸ™ŠğŸ…ğŸœğŸğŸžğŸ•·ğŸ•¸ğŸ¦‹ğŸ¦‘ğŸ¦ğŸ¦€ğŸšğŸ™ğŸ¦ˆ

    BalasPadam
    Balasan
    1. Apa yg ko merepek ni setan. Proott dimuka hang ..

      Padam
  4. Ya ampun.. sedihnya.. mengalir air mata jantan aku :'(

    BalasPadam
  5. Sedih siot. Tp xpa .. aisyah masih muda. Cari je yg lain. Proot

    -sirosli-

    BalasPadam
  6. sob..sob..sob..
    Pasti ada hikmah disebaliknya.

    BalasPadam
  7. Realitinya tidak begini.

    Orang kaya biasanya berubat secepat mungkin kerana mempunyai pelbagai kemudahan. Tahap kesedaran mereka juga tinggi.

    Orang miskinlah yang banyak menderita. Jikalau terkena penyakit begini mereka tidak mampu berbuat apa2. Mungkin hanya berbomoh atau mencari daun-daun kayu untuk dijadikan ubat.

    Itu kita tidak lihat lagi bagaimana kemiskinan dan kebuluran di Afrika.

    BalasPadam

Walaupun komen Anonymous/Tanpa Nama dibenarkan, mohon gunakan ID Berdaftar untuk mengelakkan dari berlaku kecurian identiti. Namun sekiranya ingin menggunakan Tanpa Nama, mohon letakkan Nickname untuk memudahkan komunikasi dan mengelakkan kekeliruan. Namun sekiranya Nickname yang digunakan dikenalpasti milik ID Berdaftar orang lain, maka komen akan dipadam untuk mengelakkan fitnah dan salah faham.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...